Skip to content

Nikmatnya ngewe dubur

September 24, 2011

image

Ini cerita gue pertama kali gue melakukan “Anal sex”,
hubungan sex lewat Anus (dubur), ternyata
lebih enak…..dari pada lubang yang di depan..
Sebut saja nama gue Doddy , kebetulan gue
punya hobby “ngebreak” Suatu kali gue ngobrol
sama yang namanya Tia (sebut aje gitu) sampai
akhirnya gue janjian ketemu sama dia di
Restoran. Orangnya sih kalau dari tampang
biasa aja,umurnya baru 24 tahun tapi yang
membuat gue tertarik, cara dia berpakaian, dia
pakai celana jin’s ketat di tambah t-shirt yang
ngepres jadi itu tonjolan sigunung kembar,
bikin mata laki laki melotot..waktu gue salaman
tanganya hangat, halus putih terus ada sedikit
bulu bulu lembut, diotak gue kepikir gimana ya
kalau orang ini bugil? pasti lebat punya bulu
bawahnya, ternyata kalau lagi tersenyum..Cakep
juga ya..terus do’i duduk disamping gue, tapi
ni cewek duduknya rapet banget padahal
sebelah sana masih lega (kebetulan…deh) dan
bau parfumnya bikin gue napsu aje….akhirnya
ya gue sering banget jalan sama do’i padahal
kita masing masing sudah punya pacar dan
do’i juga punya cowok makanya kita sering
diam diam kencan ketemu setelah pulang
kantor .
Selama ini gue kalau kencan cuma duduk
sambil cerita sana sini, Suatu ketika waktu gue
kencan sama do’i, cerita gue agak kearah porno
dan do’i kayaknya interest banget sama cerita
gue, kan gue waktu cerita posisi duduknya
rapet banget sampai muka dia deket banget
sama muka gue, akhirnya gue juga yang napsu,
gue Cium aja pipinya, eh dia diem aja malah
tersenyum, terus die bilang : “kalau mau cium,
jangan sampingnya… tengahnya
dong” (kebetulan pikir gue) ya udah gue beri
bibirnya yang mungil itu. nggak tahu dia
sengaja apa kagak, tangannya megang peler gue
yang lagi tiduran dalam celana, “eh sorry ya
mas nggak sengaja” katanya sambil
menundukkan kepala karena malu , terus gue
jawab”nggak apa apa kok git…asal jangan lama
lama”. Emang kenapa, kalau megang yang
lama..? tanya Tia, terus gue bilang “nanti
bangun”, eh diluar dugaan dia bilang “liat
boleh nggak, kalau lagi bangun..”, “boleh aja “
jawab gue sambil senyum.
Hari hari berikutnya jadwal kencan gue makin
lebih sering, sampai suatu ketika ada
kesempatan gue jalan sama Tia pas malem
minggu. Gue ajak ke Puncak terus ngobrol aja
di Riung Gunung, terus dia bilang sama gue “
Mas kita cari villa yuk, disini dingin
banget” (Wah dalam hati gue…ni die yang gue
tunggu). Cuma gue sok alim gue bilang “ya Tia
mending kita pulang aja, sebab kalau kita
nginap besok pulang pagi Tia di marahin sama
papa dan mama”, dia jawab ah tenang aja nanti
Tia yang Atur…(Siplah). akhhirnya kita jalan cari
villa sampai malem tapi dapat juga. Di villa itu
do’i, gue cium abis abisan sampai gue ngaceng
banget, tiba tiba dia bangun terus dia lepasin
celana Jin’snya sambil ngomong “Ah enakan
gini, bebas”, terus naik ke ranjang lagi sambil
tarik selimut tebal (buat basa basi keliatannya).
Gue buka juga celana jin’s gue, sementara
diluar hujan mulai turun, Wah anget juga
pelukan sama Tia, lanjutin lagi acara cium
mencium, sambil gue coba raba dia punya
buah dada yang lumayan Montok (34B lebih
kali), tapi Tia tidak berontak malahan dia bantu
tangan gue ngeremes teteknya yang kenyal dan
mulai mengeras, gue bisikin ” Git….bh nya
buka aja ya..dia cuma jawab “Kaitannya
dibelakang mas” sambil membelakangi gue,
tanpa ragu lagi buka semua kancing bajunya
terus bh juga gue copot, sekarang sama sama
tinggal pakai celana dalem aja, akhirnya
selimut penutup gue singkap aja ,wah bodinya
putih banget dia jadi malu tapi buru buru gue
dekap terus gue jilatin dia punya puting,
rupanya dia mulai napsu juga, terus dia bilang
“Mas ini digesekin dong kebawah” dia
ngomong sambil pegang peler gue yang
ngaceng keras dari tadi. ya gue turutin (emang
mau gue sih) sampai lama juga, nggesekin
peler gue di memeknya Tia dia sempat orgasme
2 kali, terus dia bi lang “Capek..ya mas, mau
gantian saya yang diatas ?.” terus gue bilang “ya
nanti ya… kita santai dulu”.
Diluar dugaan gue, waktu gue lagi santai sambil
ngerokok, sementara Tia tiduran di dada gue
tiba tiba tangan dia ngerogoh masuk ke celana
dalam gue, terus dikeluarin peler gue yang lagi
ngaceng itu lewat samping bawah celana dalam
gue, terus dia kocok pelan pelan, “gede juga ya
mas..?” gue jawab “Ach.. masak sih” .. Tadinya
gue pikir cuma mau dimainin doang, kagak
taunya di isap juga (kaget juga gue, kagak
nyangka), tapi gue pura pura kagak tau,
akhirnya gue nggak mau kalah, gue bangun atur
posisi gue tiduran diantara kedua pahanya
sambil gue ciumin dia punya memek walaupun
masih pakai celana dalem, nggak lama
kemudian gue tarik celana dalamnya pelan
pelan, Tia juga membantu dengan mengangat
pantatnya, pelan pelan celana dalamnya gue
tarik sampai mulai keliatan rambut jembutnya,
yang tebal dan hitam pekat serta garis belahan
memeknya yang rapat Itu , gue belai dia punya
jembut terus gue buka memeknya yang rapat
itu, kelihatan bagian dalam masih kecil sekali
lubangnya dan masih pink warnaya, gue jilatin
bagian bibir memeknya, ujung lidah gue
mainin klitorisnya, membuat Tia mendesah
halus, sambil memejamkan matanya.
Waktu gue rubah posisi 69, tanpa diminta dia
isap peler gue, sekali lagi gue jilatin
memeknya, terus gue kulum klitorisnya,
sampai dia berhenti isap gue punya peler dan
badannya meregang, pinggulnya diangkat
keatas sambil mendesah “akhhhh….mas Tia
nggak tahan nich….ochhhh” matanya merem
sambil merintih dia buka lebar lebar kedua
belah pahanya, posisinya bikin gue makin
napsu. Akhirnya gue pindah posisi siap
tempur, gue tempelin peler gue ke memeknya,
tapi buru buru dia cegah sambil dia pegangin
peler gue yang udah keras sambil bilang “Mas
jangan dimasukin…., Tia masih perawan kalau
mas nggak percaya liat aja, gue penasaran gue
nyalain lampu disamping ranjang, gue buka
belahan memeknya bener juga, lubangnya kecil
banget, cuma bisa masukin pentol korek api
kali. terus dia bilang “ya kan mas,.swer saya
belum pernah melakukan senggama, cowok Tia
cuma berani cium bibir doang..” akhirnya gue
jadi lemes juga dan duduk disamping Tia,
rupanya dia bisa baca kekecewaan gue, terus
dia tanya “mas marah ya..?” gue jawab
“nggak” ,terus dia bilang “pokoknya Tia akan
bantu mas Doddy sampai bisa keluar juga” ,
ucap Tia sambil menggegam peler gue yang
masih ngaceng itu.
Terus gue tanya lagi “git..apa kamu pernah
lakukan kayak sekarang sama cowok selain
saya…?. Dia bilang belum pernah, dan ini baru
pertama kali, hanya saja dia sering lihat film BF
dan majalah porno dirumah temen sekerja tapi
belum pernah lakukan, terus aku tanyain “kalau
nafsu kamu muncul gimana tuh..? tanpa basa
basi dia bilang “paling Tia onani, saya mas
kalau onani bisa bisa seminggu 3X lho mas” .
Gue tanya caranya gimana…git, terus dia bilang
“gampangkan ya…kunci kamar matiin lampu
berbugil ria sambil taroin guling atau sudutnya
bantal di selangkangan terus di gesek gesek,
sampai terasa keluar baru tidur, mas Tia kalau
lagi nafsu bisa sampai 4,5 kali keluar,
udahannya kadang ketiduran karena kecapean
sambil bugil, terus kalau bangun pagi kadang
sekali atau 2x lagi” ,terus gue bilang “wah gede
juga napsu kamu git..
Dia hanya senyum sambil terus coba “coliin”
gue punya peler, terus lagi lagi dia hisap dan
jilat pala peler sampai biji gue dikulum juga,
dia nungging diatas gue dengan posisi 69 gitu
jelas betul gue liat pantatnya yang putih serta
lubang duburnya kecoklatan, bulu jembutnya
Tia. maka gue coba mainin aja itilnya, jari jari
gue sementara jari tengah gue gue masukin
dikit dikit ke liang duburnya, cukup lama juga
sampai memeknya basah betul, sampai Tia
kelojotan. Do’i bilang “mas kok lama bener sih,
nggak keluar keluar..”. Gue diam aje, akhirnya
gue bilang “gini deh Tia, gimana kalau
dimasukin lewat dubur aja dari pada kamu
capek..?. Mulanya dia menolak takut rusak dan
sakit tapi gue jelaskan sampai akhir dia bilang
“ya deh mas, tapi coba dulu ya, tapi nanti kalau
sakit buru buru cabut ya…?.
Beres kata gue sambil rubah posisi, gue suruh
dia basahin peler gue pake ludah do’i sampai
peler gue basah betul. Peler gue yang masih
basah oleh ludahnya Tia itu gue coba arahin ke
liang duburnya Tia dan Tia ambil posisi
nungging palanya dibantal sambil kedua
tangannya kebelakang membantu membuka
belahan pantatnya, sehingga jelas terlihat
lubang duburnya, gue coba kasih ludah gue di
permukaan duburnya, sambil coba masukin
pala peler keliang dubur Tia. Mulanya memang
susah masuknya, sempit betul tapi gue
pegangin batang peler gue sampai pala peler
gue keras terus gue dorong dengan ludah
sebagai pelicin, masuk juga pala peler gue, do’i
meringis kesakitan terus gue berhenti tapi
posisi pala peler gue masih dalam dubur, gue
membungkuk dada gue rapet ke punggung Tia,
tangan gue berusaha mainin itilnya Tia “aduh
mas sakit tapi enak ohhh..mas… pssst ahhhh”
rintihan Tia bikin gue makin napsu aja, baca
cerita anal lainay di ceritaserudewasa.info
sambil gue tekan terus pelan tapi pasti sampai
susah betul dan macet pas sampai batas leher
peler, gue bilang sama dia “Wah git kalau ada
minyak pelicin enak nih git..,terus Tia sambil
menyeringai bilang “di tas Tia ada hand body,
bisa nggak mas…?” ,ya di coba deh sambil
mencabut kembali pala peler gue.
Tia bangun di ambil hand body, dia tuangin ke
tangannya terus olesin pakai tapak tangan
kepeler gue sampai pangkal sekalian kantung
biji gue, sisanya dia olesin ke lubang
duburnya, usaha di coba lagi dan ternyata
lebih enak, sampai peler gue masuk abis, dan
gue ayun pelan pelan……enak banget gue
sampai nggak tahan akhirnya air mani gue
muncrat juga dalem duburnya Tia, terus
rasanya gue keluar banyak banget, itu nggak
lama setelah Tia dalam kondisi orgasme juga,
makanya waktu Tia orgasme itu, lubang
duburnya ngepres banget, akhirnya gue lemes
dan tiduran dalam posisi nyamping dari
belakang tapi peler gue tetap gue biarin aja
dalam duburnya, nggak lama kemudian gue
cabut “aduh ngilu tapi enak” terus tidurlah
dalam keadaan telanjang bulat berdua, nggak
terasa matahari udah nongol.
Sore hari sebelum check out sekali lagi,
dikamar mandi, waktu kita saling nyabunin, dia
tau peler gue ngaceng lagi “Mas bangun lagi
tuh” lalu saya bilang,” masukin lagi ya….sayang
ya.?, Tia tersenyum sambil membalikan tubuh,
badannya membungkuk tangannya pegangan
bak mandi, sementara peler gue yang masih
basah sama sabun mencari sasaran lubang
dubur, dapat dan saya dorong masuk blesss,
Tia menyeringai “Ohhhh”, permainan di ulang
kembali dengan berbagai posisi, tetapi tetap si
peler ke lubang dubur. perbuatan ini akhirnya
sering gue lakukan, karena si Tia juga
mendapatkan kepuasan sendiri sampai kalau
dia lagi kangen tapi nggak ketemu, dia onani
sambil jarinya dimasukin ke dubur.akhirnya
kita masing masing merit, dan bubar. ternyata
ngewek lewat dubur itu lebih Assssoy….tapi
ingat kawan kalau sudah masuk dubur jangan
masukin ke memek lagi, itu berbahaya kata
“nenek” eh,salah kata dokter. jadi pilih mana..?
snip atau snap…..yang enak dua duanya.

From → anal

Tinggalkan sebuah Komentar

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: